(NOT SO) SHAME ON ME!

Tadi pagi, pas gw lagi mandi, gw kepikiran kalo gw ini sebagai cewe tuh agak memalukan. At this age, 21, I don‘t do any household! Ya emang ga semuanya gw gak bisa, tapi kemampuan gw untuk mengerjakan household-thingy itu memang below the standard. Gw sih bisa aja masak. Beneran masak lho, bukan cuma ngerebus air atau bikin mie instan. Bahkan di urusan masak-memasak ni aj gw msh kalah ma dik cowok gw yang masih SMA.huks..

I once cooked setup makaroni. Keren ya? Engga, kalo dibandingin nyokap gw, the master of all cooking! Seriously speaking, nyokap gw tuh ya bisa masak tanpa pake takeran dan resep. Bahkan nyokap tuh gak punya buku resep! I don‘t know what kind of tongue that she has, but it seems she can cook anything only by eat that food once. I barely think that she can beat those chef on Hell‘s Kitchen show. Jago ya? Anaknya pun jago. Iyah, jago makan T___T..

Gw sebenernya pengen banget belajar masak sama nyokap, tapi nyokap selalu bilang gw gak boleh ke dapur karena cuma bakal bikin dapur berantakan. Sedih deh. Tapi emang bener juga syh, nyokap itu emang gak mau dapurnya keliatan kotor walaupun dapur di rumah gw biasa aja. Temen-temen gw selalu bilang supaya gw belajar masak sama nyokap biar bisa ada yang nurunin ilmunya. Hah, liat aja nanti kalo gw udah punya dapur sendiri, gw eksperimen segala jenis masakan like my mom does. Can I hear amin?? Bagaimana dengan urusan selain masak-memasak? Well I have to say I‘m terrible with cleaning the house. I don‘t even clean-up my bed after I wake up. Pathethic isn‘t it? Ya bahkan sampe sekarang kebiasaan jelek itu lum ilang juga..haahaa

Sebenernya kalo diliat-liat, gw bukannya gak bisa, tapi apa?? Betul sekali sodara-sodara…MALES! Hehehe..Berhubung di rumah ini nyokap telaten banget orangnya, jadi tiap ada kerjaan rumah yang dikerjain ma gw pasti gag puas gtu dh rasanya. (kata nyokap syh). Among all, I‘d prefer ironing and washing the dishes. Kalo orang-orang pada bilang nyetrika itu lebih capek dibanding nyuci, gw justru lebih suka nyetrika. Iya sih, nyetrika itu capek dan menurut gw butuh keahlian (tsaaahh) tinggi buat menghasilkan lipatan yang licin dan pas, selain itu gw ngrasa tambah cakep aja tiap kali bisnyetrika. Berasa kayak abis sauna aja. Hoho…konyol banget gag syh?

Sementara kalo nyuci Gw gak suka nyuci karena mesti basah-basahannya itu loh. Udah gtu ribet lagi pake ngucek dulu, ngerendem dulu, bilas dulu. Duh, ribet! Lagipula tangan gw emang agak sensitif sama yang namanya deterjen. Pernah langsung agak luka dan gatel-gatel gitu pas lagi nyuci. Yah maklumlah tangan princess gitu. *hoekssss*.. Tapi kalo sabun cuci piring, tangan gw masih bertahan dan gw suka nge-denger suara piring atau gelas yang udah selesai dicuci sampai keset. Bunyinya itu, “srreeeddttt“. Freak ya? Kalo udah urusan sapu-menyapu dan pel-mengepel, gw nyerah! Dari jaman SD sampe kuliah, temen-temen gw yang ngeliat gw nyapu pasti selalu komen, “Lo gak pernah nyapu ya di rumah?“. Iya gw gak pernah nyapu di rumah! Puas, puas, puas? *gak santai*. Emang segitu keliatannya ya kalo gw gak biasa nyapu? Emang ada yang aneh dengan cara gw nyapu? Sampe-sampe dulu ada guru SMP gw yang bilang kalo anak perempuan nyapunya gak bersih ntar dapet suami brewokan. Hellooohhh, apa hubungannya coba ya, Bu?! Bisa dicukur kali deh ah tuh brewok. What a fake myth (-___-“).

Back to the topic, kalo untuk ngepel gw mau membeberkan sabuah fakta. Sampai detik ini gw belum pernah sama sekali ngepel rumah gw sendiri! Believe it or not guys…yeah..that’s true.

Well, at least my mom once said this to me, “ibu dulu juga gak langsung bisa masak. Ibu juga dulu pas masih gadis gak pernah masuk ke dapur karena dilarang umie (nenek gw). Tapi sejak menikah ya otomatis jadi bisa. Jadi belajar. Ntar juga kamu bisa sendiri.“ For me that was so relieving.

Ya semoga aja siapapun calon laki gw nerima dengan sabar dan tabah kalo calon bininya (baca: gw) ini emang kudu banyak belajar hehehe.

Advertisements

Bila hidup adalah ujian

Banyak orang yang bilang bahwa hidup adalah ujian. Ujian untuk mencapai kehidupan yang kekal setelah kehidupan itu sendiri. Jika benar demikian, apakah kita sebelum hidup ini pernah belajar ataupun ikut les atau kursus atau ada semacam persiapan/pemantapan?

Jika jawabannya iya, sungguh saya tidak ingat apa-apa dari hasil belajar saya itu. Sama sekali tidak.

Jika jawabannya tidak, berarti saya harus coba-coba menjawab permasalahan hidup, tanpa ada bayangan sedikitpun.

Apapun jawabannya, iya atau tidak, tampaknya saya tetap harus berusaha kreatif dalam menjawab semua permasalahan. Pun harus berdoa semoga saya bisa lulus ujian.

Tampaknya hidup itu sama seperti belajar berenang dengan cara langsung diceburkan. Kita harus selamat sampai ke ujung sana, entah bagaimana caranya.

Tapi tenang, kita tetap dibekali pelampung, kaca mata, dan sepatu selam.

Kita dibekali akal pikiran yang berguna sebagai pelampung. Membuat kita tetap mengapung, tidak gampang terombang-ambing arus kehidupan. Kita diberi hati nurani, perasaan, mata hati, atau apapun itu namanya, yang berguna sebagai kaca mata agar kita dapat melihat dengan lebih jelas ke depan. Terakhir, kita diberi sepatu selam berupa nafsu. Nafsu memberi kita kemauan dan kemampuan untuk tetap bergerak. Bisa bergerak mendekati tujuan akhir, atau malah bergerak menjauhinya, tersesat, dan tenggelam dalam ketidaktahuan.

Selamat berenang. Semoga selamat sampai tujuan. :)

P.S: saking random-nya tulisan ini, saya agak bingung mau di-set private atau public. Tapi, oke deh, di-set public aja. Kalau nggak kuat sama reaksi negatif orang-orang, baru deh di-set private:P

Proses atau Hasil?

Entah kenapa saya suka sekali membahas sesuatu yang sifatnya debat ayam-telur-telur-ayam. Tahu debat ayam-telur-telur-ayam? Itu lho, debat antara ayam dulu atau telur dulu yang ada di permukaan bumi ini alias debat yang masing-masing pendapat memiliki argumen sendiri. Tidak atau belum ada yang benar atau yang salah. Hanya butuh kepala dingin dan pikiran yang terbuka untuk mau mendengar argumen lawan dan mengakui kelemahan argumen sendiri.

Nah, kali ini saya mau membahas masalah yang agak ayam-telur-telur-ayam. Lebih penting proses atau hasil?

Orang yang berorientasi proses, ia akan menikmati setiap proses dari semua kegiatan yang ia lakukan. Sedangkan orang yang berorientasi hasil, ia cenderung fokus pada hasil atau pencapaian. Orang yang berorientasi proses meletakkan kebahagiaan dan kepuasan batin pada saat suatu kegiatan berlangsung, bagaimanapun hasil akhirnya. Sementara orang yang pro-hasil akan merasa puas apabila memperoleh hasil yang sesuai atau bahkan lebih dari yang diinginkan, entah dengan cara apa ia mendapatkannya.

Beberapa tahun yang lalu, kayaknya sih pas zaman-zaman saya masih abege lucu, saya didoktrin oleh -entah salah satu guru, atau dosen, atau mentor training, atau apapun itu, saya tidak ingat sama sekali-, bahwa hari gini kita sebaiknya berorientasi proses. Nikmati proses dari setiap hal yang kita lakukan. Waktu itu saya sih manggut-manggut aja mendengar perkataan orang tersebut. Semua ditelan mentah-mentah tanpa dicerna lebih dahulu.

Sekarang, setelah saya bisa sedikit mikir, saya sih nggak setuju-setuju amat sama perkataan orang-entah-siapa-saya-tidak-ingat itu.

Menurut saya, kita tidak bisa memukul rata bahwa kita harus berorientasi proses, atau harus berorientasi hasil. Tergantung apa kegiatannya. Kalau kegiatannya semacam liburan, melakukan hobi, atau mojok gelap-gelapan sama pacar, yaitu mending berorientasi proses. Nah kalau udah kegiatan yang berurusan sama kewajiban dan tanggung jawab, semacam urusan akademis atau pekerjaan, bukannya ada keharusan untuk berorientasi hasil? Mau tidak mau. Suka tidak suka.

Betul, kita harus menikmati setiap proses selagi kita kuliah atau bekerja. Tapi toh tetap saja, IPK merupakan hal yang pertama ditanya bagi setiap fresh graduate yang melamar pekerjaan ke perusahaan manapun. Hal pertama, bukan hal utama. Seorang mahasiswa pun tidak mungkin luput dari pertanyaan “kapan rencana lulus?”, “skripsi udah sampe mana?”, dan lain sebagainya yang sifatnya menanyakan hasil.

Pun saat kita bekerja, baik di perusahaan orang ataupun punya usaha sendiri, kita tentunya harus fokus dengan hasil. Istilahnya sih, orang tidak perlu tahu dengan urusan dapur kita, bagaimana kita jungkir balik menyelesaikan suatu pekerjaan. Mereka hanya perlu tahu, hasilnya mana? Baik? Atau sangat baik? Karena hari gini sih, good is not good enoughYou must be excellent to be noticed.

Jadi, kalau sekarang ada orang yang bertanya apakah saya orang yang berorientasi proses atau hasil, saya akan menjawab bahwa orientasi saya tergantung dengan kegiatannya. Konteksnya apa dulu nih? :P

Kalau kamu? Proses atau hasil? Tidak ada yang benar atau salah, pilih aja. :P