Manusia yang berburuk sangka

Good night universe!

Udah beberapa hari ini gue gag nulis. Kangen banget rasanya berceloteh di sini. Well,…tadi syh niatnya pengen ngerjain revisi skripsi, tapi kebiasaan jelek gue kumat kalo udah konek ke internet pasti bawaannya pengen update blog. Dan beginilah akhirnya gue berada di sini.

Beberapa hari ini banyak kejadian berharga yang gue alami. Salah satunya adalah “drama Seba”. Sebelumnya gue jelasin dulu ya bagi yang belum tahu Seba itu apa. Seba adalah salah satu merek inline/sepatu roda yang terkenal di dunia.

Jadi di komunitas gue, Inline Skate Semarang lagi demam yang namanya upgrade inline. Bermula dari satu orang jadi merambat ke semua orang. Semua pengen ganti sepatu inline baru yang lebih bagus dan lebih mahal. Tak terkecuali tentunya gue dan pacar gue si Iting. Saat ini si Iting pake Seba FRX yang harga barunya berkisar 1,8 juta. Begitu dia tahu di Kask*s ada yang jual Seba High Deluxe second, dia langsung semangat pengen jual sepatu yang sekarang dia pake. Bagaimana tidak biarpun second tapi kondisinya masih lumayan bagus, ditambah lagi harganya cuma 2,7 juta. Sementara kalau harus beli yang baru harganya bisa 4,5 juta. Konsumen mana yang tidak tergiur dengan penawaran menarik kayak gitu.

Nih gue kasih gambaran kayak apa syh sepatu Seba High Deluxe itu.

 

 

Di dunia classic slalom (aliran sepatu roda yang gue tekuni), jenis sepatu Seba High Deluxe ini tergolong bagus. Bagus di sini biarpun dia dalam kategori menengah dari sisi range harganya, namun sudah sangat nyaman dipakai untuk berslalom ria. Maka dari itu banyak banget yang suka sama nih sepatu, pokoknya nih sepatu udah punya nama sehingga amat sangat jarang banget ada yang jual dalam versi second.

 

Melihat kesempatan yang tampaknya gag dating dua kali itu akhirnya si Iting buru-buru memasarkan Seba FRXnya sambil mencari tambahan dana yang lain. Kurang lebih sudah hampir seminggu dipasarkan di Kask*s, tapi lom ada kabar baik juga. Sampai akhirnya pada suatu sore si Iting iseng sms si penjual thu Seba High Deluxe. Niatnya dia pengen nyepik perihal DP, eh ternyata bagai kesamber petir di siang bolong, thu orang bilang si Seba udah pindah ke lain tangan alias udah kejual! Jedeeeeer! Patah hati deh thu si Iting, dan gue sebagai pacar yang berbakti ya ikut prihatin juga. Gue paham banget gimana perasaan si Iting, apalagi dia tipikal orang yang kalo udah suka sama barng tertentu kudu bisa dapetin thu barang. Dia galau, gue lebih galau lantaran bingung gimna menghibur hatinya. Dan yang lebih nyesek lagi adalah thu Seba ternyata dibeli sama temennya sendiri si Opank yang kebetulan satu kontrakan juga sama Iting. Makin remuk aja thu hatinya. Sumpah gue gag tega banget saat itu. Gue coba ngadem-ngademin hatinya sepertinya berhasil, tapi tar kadang kalo inget si dia jadi kumat lagi galaunya. Suka tidak suka hidup memang kejam sodara!

 

Nasi sudah jadi bubur, si FRX udah kadung dipasarkan, jadi tetep aja dijual walaupun gag jadi beli High. Sampai tiba saatnya ada rapat pengurus ISS (Inline Skate Semarang), begitu selesai rapat si Iting iseng nyobain Seba High Deluxe yang udah jadi miliknya si Opank. Masih terbersit hasrat terpendam meiliki tuh sepatu walaupun dia mencoba ikhlas. Dan…Alhamdulillah ternyata Tuhan punya rencana baik buat Iting. Begitu kelar nyobain, dia jadi jauh lebih ikhlas menerima kenyataan. Ternyata sepatu itu tidak sesuai dengan harapan Iting. Ukuran sepatunya kekecilan, liner di dalamnya keras karena sudah tipis, walaupun memang dari luar fisiknya masih bagus banget. Saat itu dia menjadi lega karena tidak jadi membeli sepatu. Kalau udah begini dia baru membenarkan deh bejibun nasihat dan penyemangat yang gue kasih ke Iting pas masa galau.

 

Gue yakin banyak di antara kalian yang pernah mengalami kejadian serupa. Banyak di antara kita yang berpikir negatif tentang kejadian buruk yang kita alami. Padahal bukan tidak mungkin kejadian buruk yang kita sebut musibah itu adalah bentuk dari doa kita yang dikabulkan. Tuhan adalah pembuat skenario terbaik, yakinlah setiap musibah atau cobaan yang menimpa kita tidak selamanya buruk. Tapi justru mungkin kita sedang diselamatkan dari musibah yang jauh ebih besar. 😀

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s