Aku dan Inline Skate Semarang (ISS)

Good morning !

 

Yup..jam dinding di kamar menunjukkan angka 00.50 WIB, sudah pagi rupanya. Tapi, seperti biasa mata ini belum bias terpejam. Sedikit rasa kantuk sudah mulai menjalar, namun untuk tidur nyenyak sepertinya terkalahkan oleh pikiran yang masih “on fire” ngalor ngidul (bhs jawa, re: ke sana ke mari).

Sekilas pikiran gue melayang-layang mengingat awal perjumpaan dengan Inline Skate Semarang, salah satu komunitas tempat gue bernaung sekarang. Emang ya skenario Tuhan itu indah. Kita gag akan pernah tau gimana akhir ceritanya. Selalu ada surprise yang gag akan pernah kita duga-duga. Seperti itulah kisah gue dengan Inline Skate Semarang.

 

“Tuhan mengabulkan doa kita lewat kejadian yang kita anggap musibah”. Itulah kalimat yang terngiang-ngiang di kepala gue dulu ketika flashback perjumpaan gue dengan ISS. Awalnya, dulu pacar gue si Iting diusir dari kontrakan gara-gara melihara kucing karena si bapak kos gag suka sama kucing. Hellooo…kucing itu the cutest pet ever deh!. Huft akhirnya dengan amat sangat terpaksa si Iting pindah juga, padahal jatah dia di situ masih sekitar 2 bulan sebelum akhirnya semester baru lagi. Bayangin nyari kos di waktu yang gag lazim buat pindah kos gene, susah! Dimana-mana pasti penuh kalo gag ya jatahnya belum abis. But..untungnya gue ma Iting ketemu Mas Opank. Dia adalah kakak kelas di satu kampus juga walaupun beda jurusan, tapi kita udah saling kenal. Dialah yang pada akhirnya ngasih tumpangan sementara sebelum akhirnya mereka tar ngontrak 1 rumah bareng karena si Opank juga disuruh pindahan sama bapak kosnya. Selama dua bulanan hidup numpang sementara di kontrakannya si Opank, otomatis kita jadi sering pergi bareng. Dan pada suatu malam diajaklah gue ma Iting nemenin dia latihan sepatu roda. “Hah?sepatu roda?udah gede masak mainan sepatu roda?”. Itulah hal yang pertama terlintas di pikiran gue. Dalam bayangan gue, di situ ada segerombolan remaja menginjak dewasa yang jalan mondar mandir pake sepatu roda di jalan. Konyol banget gag syh?

 

Okelah gue ngikut aja waktu itu mau kemana. Toh juga saat itu gue ma Iting lagi serba susah kalo mau main-main, lagi masanya prihatin belum dapet kos baru. Akhirnya meluncurlah kami  ke pahlawan, tempat latihan si Opank dan kawan-kawannya. Guess what ?! begitu nyampe sana gue cuma bisa bengong…apa yang gue pikirin tadi ternyata beda 180 derajat. Gue gag bilang 360 derajat lho soalnya yang 180 derajatnya lagi bener, mereka mondar-mandir pake sepatu roda. Dan yang sisanya lagi 180 derajat itu adalah hal yang bikin gue kagum. Gue sendiri bingung waktu itu mereka nglakuin apa. Meliuk-liuk melewati cone, meluncur dengan teknik yang sangat indah dan luwes. Ohh my….gue tersepona ! Ini baru keren, Oh..rupanya ini classic slalom, salah satu aliran di sepatu roda. Mungkin orang awam lebih paham yang aliran speed karena emang aliran ini jauh lebih mapan dan sering nongol.

 

Wah saat itu rasanya hasrat gue buat mencoba mainan masa kecil dulu ini menggebu-gebu. Yeee! Untung boleh nyobain inline biarpun minjem. Hihi…

Rada kaku kaku gimana gitu pas nyobain, maklum terakhir nyoba kan uda berapa taon yang lalo. Buseeet berasa tua amat ya guenya. Gag ketinggalan gue ajakin si Iting juga buat ikutan main. Eh anaknya malah ogak lantaran belum pernah nyoba sama sekali. Gue gag mungkin donk biarin dia kabur gitu aja tanpa “incip-incip”. Setelah cas cis cus ngomporin biar si Iting ikutan main akhirnya berhasil juga. Alamak sumpah ngakak abis guenya liat dia pake sepatu roda gitu. Wkwkwk

Bayangin nyh ya saat itu si Iting kebetulan pake hot pants jeans belel, kaos item n rambutnya yang kribo itu tergerai membahana kemana-mana. Lucu mampus sumpah pas liat dia kewalahan buat melangkah doank. Sebagai pacar yang baik gue ketawain abis-abisan deh thu si Iting. Hihi…gene kok dibilang baik ya :p

 

Malam itu gue bener-bener ngrasa have fun banget ! Seger banget pikiran abis seru-seruan. Dan yang lebih nyenengin lagi pertemuan berikutnya gue bakalan datang lagi! Yippi! Semangat banget nyh gue ma Iting buat latihan bareng. Hari-hari berikutnya setelah malam itu yang ada Cuma inline mulu yang jadi topic hangat pembicaraan kita. Sampai akhirnya kita mutusin buat beli sepatu sendiri!

Entah deh ini keputusan paling konyol apa gag. Gue tergolong orang yang cukup perhitungan dalam urusan beli-beli barang yang rada mahal. Dan menurut gue sendiri nyh sepatu dalam kategori mahal, bukan karena harganya tapi karena dari sisi penting enggaknya ya gag mendesak banget syh.

 

Hampir sebulanan gue ma Iting nyari info sana sini buat beli inline yang kayak apa, di bantu mas Opank juga tentunya. Setelah memantapkan hati akhirnya malam itu yang entah tanggal berapa gue lupa, kita cap cus ke Gramedia buat beli inline. Karena inline yang gue beli ini masih dalam kategori kelas menengah ke bawah, artinya bukan untuk yang main secara pro jadi di Gramedia juga ada. Lagi pula gue kan masih pemula jadi belum butuh inline yang harganya selangit dengan kualitas yang selangit juga. Duit 1,2 juta kita abisin buat beli 2 pasang inline merek Racer, yang satu warna biru dan yang satunya lagi warna merah. Racer yang biru buat gue dan yang merah buat Iting. Senangnyaaaaa 😀

 

Tanpa perlu berlama-lama setelah selesai berbelanja langsung deh latihan bareng di Pahlawan lengkap sambil nenteng-nenteng kardusnya segala. Biarin ah…udah kadung semangat euy! :p

Hmm..kadang suka gag percaya kalo inget dulu pernah ngambil keputusan kayak gitu. Well, gue gag menyesal sama sekali. Yah..seperti itulah secuil kisah awal  mula gue nyemplung di ISS. Tentunya masih banyak cerita yang lain selama gue gabung di ISS. Seru? Udah pasti. Gue anggap ini olahraga sambil bermain.

Advertisements

13 thoughts on “Aku dan Inline Skate Semarang (ISS)

  1. Menarik sekali.. Kami keluarga kecil yg baru menetap di semarang, anak saya (5th) kepengin skali bisa bermain inlineskate, mohon info dimana dia bisa memenuhi keinginannya tsb.. Trima kasih

    • Selamat datang di Semarang. 🙂
      Klub saya Inline Skate Semarang latihannya tiap hari Jumat, Sabtu, dan Minggu. Untuk kelas basic dan beginner di Simpang Lima pukul 4 sore hari Jumat dan Sabtu, untuk kelas intermediete di Java mall pukul 7 malam hari Jumat dan Sabtu. Untuk hari Minggu pukul 7 pagi pas CFD.

  2. beli sepatu roda nya d gramedia mana? ukuran brapa? d smarang,tmpt jual inline dmana aja? makasi sebelumnya. slm knal. .

    • Salam kenal juga.
      Dulu beli d gramedia pandanaran. Kalo ukuran dari kecil sampai besar ada semua. Kalo untuk yang pro beli di Bandung, nama tokonya Roller Universe.

      • Dulu kami masih komunitas, tapi sekarang kami sudah menjadi klub. Kami biasa latihan di area parkir Mal Ciputra lantai 7 setiap hari Senin, Rabu, dan Jumat pukul 15.30. Hari Selasa di Astra motor jln Gajah Mada pukul 17.00, hari Sabtu pukul19.00 di pahlawan (dpn Dinas tenaga kerja). Contact person: 085 641 055 425 (Mbak Heni/ buncis)

  3. jadi pengen ikutan gabung deh,
    tapi aku masih bener2 newbie , belom ngarti soal sepatu + aliran inlinenya juga,
    tapi tapi tapi pengen belajar kayak gituaaan~ :3

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s