Am I dreamer?

Gue rasa tiap manusia di pelosok bumi ini pasti punya mimpi. Cuma yang membedakan adalah seberapa besar usaha untuk meraih mimpi. Dan mungkin hal lain yang membedakan adalah seberapa rasionalkah mimpi itu bisa terwujud. Sometimes gue ngerasa mimpi-mimpi gue hanyalah angan-angan kosong. Tapi ketika melihat orang lain berhasil meraih mimpi seperti yang gue bayangin, gue serasa dapet mood booster bahwa gue juga bisa kayak mereka.

Hal yang jadi pemikiran gue akhir-akhir ini adalah soal study gue. Sumpah rasanya galau banget. Hmm..gue saat ini kuliah ngambil prodi pendidikan bahasa Prancis. Tentulah impian seseorang yang belajar bahasa asing itu pengen bisa belajar atau paling tidak mengunjungi negara dari bahasa asing tersebut. Mimpi gue sempet hampir jadi kenyataan pas gue tau ada program summer camp dari jurusan gue. Walaupun hanya dua minggu tapi buat gue itu gag masalah, gue yakin dalam waktu yang relative singkat itu gue tetep bisa memetik ilmu, dan yang paling penting adalah pengalaman.

Dengan semangat 45 gue ajuin deh tuh proposal ikutan summer camp ke Prancis sama ortu gue. Dan hasilnya failed! Ortu gue gag ngijinin dengan alasan ibu gue khawatir sama gue, secara gue dari TK sampai kuliah di Semarang aja. Pernah syh kepisah rada jauh dan lama itu juga karena KKN. Hedeh…serba susah ya kalo gene, udah menyangkut perasaan syh. Bagaimanapun juga gue gag mungkin nekat berangkat tanpa restu ortu. Fyuuh..dengan berat hati gue mencoba mengikhlaskan kesempatan itu. Gag mau juga kali ya gue jadi anak durhaka maksa-maksa orang tua sendiri. Semoga ada kesempatan lain. Amin J

WoHooo! Sepertinya Allah SWT mendengar doa gue!

Beberapa minggu setelah itu kampus ada event seminar bareng Campus France. Singkat cerita setelah gue denger penjelasan soal study lanjut ke jazirah Eropa, khususnya Prancis itu ribet dan butuh usaha dan kerja keras ekstra. Dan tentunya biaya yang agak mahal. Pilihan pertama gue untuk menembus Eropa lewat jalur beasiswa gue coret, next pilihan kedua gue. Ikut program Au pair. Di program Au pair ini memang gue gag kuliah, tapi lebih ke kerja sambil belajar. Ini cara yang relative lebih mudah. Intinya adalah gue tinggal di salah satu keluarga yang butuh tenaga gue, biasanya lebih ke baby sitter, trus dalam seminggu gue dapet hari aktif kerja dan sisanya gue dapet kursus bahasa Prancis. Masalah berapa harinya itu tergantung kontrak kerja. Cuma masalahnya di sini diwajibkan punya sertifikat “baby sitter2an” gitu. Berarti gue kudu ikut kursus dulu donk nyh biar daper sertifikat. Okai itu gag masalah buat gue. Gue masih bisa kok garap skripsi sambil nyambi kursus.

Tanpa pikir panjang gue langsung nge-twit nyari info tentang keberadaan jasa pendidik baby sitter di Semarang. Eh ajaib banget ni gag sampe setengah jam udah ada balesan. Wah gue langsung excited banget ngasih tau temen-temen gue yang mau ikutan juga. Eh ternyata kegirangan gue Cuma bertahan sebentar doank. Pas giliran gue ijin sama ortu buat ikutan sekolah baby sitter eh gag diijinin. Nangis bombay deh gue (ih dangdut banget ya bahasa gue .. #abaikan) !.

Rasanya kayak abis loncat ke udara trus terjun payung tanpa parasut. Mak jleb !

Gue udah coba jelasin ini itu sampe mulut gue berbusa tapi teteup ya nol.

Tabah…tabah..tabah..

Sabar…sabar…sabar..

Okai kalo udah gene rasanya mimpi gue buat ke Europe kudu dikubur dulu. Maybe, someday dengan keadaan yang jauh lebih baik gue bisa ke sana. Syukur-syukur dengan duit gue sendiri. Peluk mimpiku Ya Rabb. Amin 😀

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s