Target to Achieve: Balance My Life !

Halo all, I’m back after a  break from logging into my blog. I have been pretty busy with my final project. uuuhh

Seems like i am constantly in search of some way to make my life matter. Hooosh hoooosh hooosh! Mencoba menyeimbangkan waktu yang cuma 24 jam agar pas untuk semua hal dalam sehari rasanya susah sekali. Saya sampai detik ini sering kali merasa belum bisa bersikap adil untuk semuanya. Untuk saya sendiri, untuk keluarga, untuk pacar, untuk skripsi, untuk sahabat, untuk teman-teman, untuk kegiatan inline saya di Inline Skate Semarang dsb. Kamu pernah merasa seperti itu juga gag? Errrrrrr

Bagaimanapun juga waktu gag akan nambah jadi 25 jam dalam sehari kalo saya ngeluh. Saya gag boleh berhenti bergerak, karena setidaknya jika saya terus bergerak maka saya akan memastikan bahwa saya sedang tidak menganggur. Menganggur akan membuat saya merasa bersalah telah menyia-nyiakan hari yang telah diberikan kepada saya. Namun begitu saya juga harus tahu kapan harus berhenti sejenak untuk bernafas dari semua rutinitas saya. Ya kan?

Semakin bertambahnya usia dan kegiatan aneka rupa dari yang penting sampai yang gag penting-penting banget juga butuh strategi khusus. Kesehatan jasmani dan rohani adalah hal mutlak yang harus dijaga. Sudah satu tahun belakangan ini saya sangat menaruh perhatian khusus untuk asupan nutrisi yang masuk ke tubuh. ‘Mau makan aja ribet banget!’, begitulah celotehan yang sering terlontar tatkala saya mulai cerewet dengan makanan yan akan saya makan. Jujur saya bukan penganut paham diet, karena badan saya emang udah kecil walaupun makan saya banyak. Tapi … saya sangat mengatur POLA MAKAN, sesuai paham food combining yang saya anut. Untuk info selengkapnya tentang food combining sila tanya mbah gugel aja deh ya pasti lengkap deh paparannya, kalo mau saya bahas bakalan 7 hari 7 malam ntar. *lebayy

Jadi bukan berarti saya pilih-pilih makanan ya, tapi hanya mengatur polanya agar sesuai dengan ritme dari sistem pencernaan. Jika saat ini banyak orang mencemooh, tapi setidaknya saya sudah berinvestasi terhadap kesehatan saya sedikit demi sedikit. Langkah yang saya lakukan memang belum sempurna, tapi saya tidak akan berhenti belajar.

Memang syh takdir itu di tangan Tuhan, namun manusia juga wajib berikhtiar kan? Mumpung masih kepala 2 masih punya waktu leluasa, kalo sudah tua bisa-bisa keburu kena penyakit macem-macem tar. Satu lagi, saya bersyukur sekali sampai detik ini masih bisa aktif berolah raga. Walaupun olah raga rutin yang saya lakukan gag jauh-jauh dari hobi, yaitu main inline di klub tempat saya bernaung ‘Inline Skate Semarang’ hehehe … tapi setidaknya saya masih bisa bergerak dan berkeringat kan?. Pernah syh ditawarin ikut yoga, dan sebetulnya saya tertarik banget!! Tapi berhubung masih mahasiswa kok rada sayang ya buang duitnya buat iuran bulanan. hehe … teteuup ya prinsip cari yang lebih murah tetap berlaku.

Olah raga lain syh udah pernah dijajalin, tapi kok rasanya kurang klik aja di hati. Coba nyh saya ulas dikit kenapa saya gag merasa cocok. Eheem! *BenerinPoni

1. Renang, ini menurut saya salah satu olah raga yang paling asik. Tapi karena gag praktis saya jadi males mau lakukan secara rutin. Pertama: kita harus ke kolam renang dulu (yaiyalah secara gag punya kolam pribadi), kedua: abis renang harus mandi juga (ribet bawa baju ganti dan tetek bengeknya), ketiga: gag bisa dilakukan setiap saat, masak iya pas lagi datang bulan mau nyebur?hehe

2. Sepedaan, hmmm … dulu pas kecil hobi banget sama olah raga satu ini. Giliran udah gede dan gag punya sepeda jadi males. Aiiiih … ini sepertinya faktor utama karena gag ada modal nyh.

3. Joging, dari kecil sampai sekarang saya paling gag suka kalo disuruh lari! Pas kecil sampai sering hampir pingsan gara-gara suruh lari muter lapangan. Iya, dulu saya pas kecil fisiknya lemah, tapi sekarang udah gede jauh lebih kuat kok. Puncak gunung saja berhasil saya taklukan. hehe … Somehow saya merasa gaya lari saya gag keren aja dan kelihatan lucu. Makanya saya gag bisa terlalu menikmati olah raga satu ini.

Tak bisa saya bayangkan rasanya kalo badan gag pernah dibuat olahraga kayak temen-temen kuliah saya. Gag semuanya syh, tapi sebagian besar ya gag pernah olah raga sama sekali semenjak kuliah. Gag sempet lah, gag ada temen lah, dan segudang alasan lain. Prihatin, tapi saya sendiri juga masih ecek-ecek dalam hal olah raga. Jadi kadang suka sungkan kalo mau negur.

Untungnya ya saya nemu olah raga yang cucok banget sama saya, fun dan sehat tentunya. Olah raga sambil itung-itung mencari prestasi. Voila! Freestyle slalom bareng temen-temen Inline Skate Semarang. Sudah kurang lebih 3 tahun menekuni olah raga ini dan masih bersemangat untuk terus menekuninya. Untuk yang belum tahu banyak tentang freestyle slalom coba saja cari videonya di youtube dan google tentang rules permainanya. Nyh saya ada video yang bisa sedikit menggambarkan olah raga yang saya tekuni.

Seru kan? makanya saya betah main inline gag bosen-bosen.

Nah beda fisik, beda pula kekuatannya. Yang bisa mengukur kekuatan tubuh kita ya diri kita sendiri. Contohnya saya, 3 bulan gag olah raga pasti deh hal pertama yang terasa adalah mood suka berantakan, trus badan juga gag enak banget, dan hal yang paling nyebelin adalah kalo lagi ‘dapet’ rasa sakitnya jauh lebih berasa. BIG NO NO!!

Kalo kamu? Coba deh amati reaksi tubuh kamu kalo kamu gag pernah olah raga.

Eiiits … tapi jangan lupa juga asupan nutrisi untuk kesehatan rohani juga. Nah untuk urusan ini rada gampang-gampang susah ya karena sifatnya lebih personal. Selain membina hubungan yang harmonis dengan Tuhan Yang Maha  Esa, kalo untuk saya pribadi dengan meluangkan waktu untuk ‘me time’ juga sangat bermanfaat. Entah itu saya habiskan untuk kegiatan yang saya suka seperti membaca, menulis, jalan-jalan, atau tidak melakukan apa-apa juga sama enaknya buat saya. Tinggal sesuaikan dengan sitkon saya saja maunya bagaimana.

Duh … ini tulisan jadi panjang ya padahal awalnya saya cuma pengen curhat lagi semangat buat olah raga, tapi jadi kecampur ini itu deh. Ketahuan deh mash penulis abal-abal. *sungkem*

Ya sudah saya pamit dulu, 1 pesan saya ‘Menyeimbangkan gaya hidup sehat di tengah tuntutan kegiatan yang gag bisa diajak berkompromi memang tidak mudah, namun bukan berarti tidak bisa diperjuangkan’. *hasyaah sok-sokan banget ini*

Chauuuuuuuw!

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s