Jamu Jun, Minuman Tradisional Khas Semarang

Pernah mendengar Jamu Jun gag?

Hayooo bagi sebagian warga Semarang bahkan mungkin ada yang belum pernah mencobanya sama sekali. Bagaimana tidak, keberadaannya sekarang bagai ditelan zaman. Untunglah saya masih sempat menikmati minuman tradisional ini. Tepatnya tahun 2008 silam awal perkenalan saya dengan Jamu Jun.

Saat itu saya diundang dosen saya main ke rumahnya di daerah Gang Baru (salah satu daerah pecinan di Semarang) khusus untuk menikmati Jamu Jun. Rupanya dosen saya punya tukang jamu langganan yang bisa dipanggil. Awalnya saya tak terlalu antusias dengan undangan beliau. ‘Yaelah disuruh dateng ke rumahnya cuma buat minum jamu?’ begitu pemikiran saya dulu. Namun ternyata pada akhirnya saya malah jadi semangat banget. Dari sebuah jamu ternyata ada banyak hal yang bisa digali. Terima kasih Madame Conny yang sudah memperkenalkan saya dengan Jamu Jun. 😉

Menurut cerita si mbok jamu, dulu katanya Jamu Jun ini berasal dari Demak, ada pula yang bilang dari Jepara. Namun setelah penjualnya banyak yang hijrah ke Semarang akhirnya malah jadi populer di Semarang dan mendapat tempat tersendiri di hati masyarakat. Asal muasal nama Jamu Jun sendiri itu dari kata “jun”, yaitu semacam gentong kecil berleher sempit untuk tempat air. Di jun inilah jamu ini di tempatkan. Lucu ya? Biasanya jamu kan ditaruh di botol-botol gitu.

Inilah penampakan Jamu Jun yang saya ambil dari website tetangga berhubung saya tidak ada dokumentasi pribadi.

Inilah penampakan Jamu Jun yang saya ambil dari website tetangga berhubung saya tidak ada dokumentasi pribadi.

Soal rasa, hmmm … jangan bayangkan rasanya pahit seperti jamu kebanyakan. Jamu Jun ini rasanya justru pedas manis dengan tekstur seperi bubur sum-sum namun lebih encer dikit. Rasa pedas sendiri timbul karena ada campuran merica bubuk di dalamnya. Unik kan?! Baru kali ini saya tahu kalo ada jamu yang diberi merica bubuk. Jamu Jun ini pada dasarnya terbuat dari tepung beras, tepung ketan, santan, gula jawa, gula pasir, daun pandan, serta 18 jenis rempah yang disebut sariwangi batanget. Bahan rempah antara lain jahe, serai, merica, dan kayu manis. Eiiitss, tidak hanya itu keunikannya. Untuk sentuhan akhirnya, Jamu Jun ini dilengkapi dengan taburan selo (bubuk putih dari bahan herbal) dan bola-bola kecil berwarna coklat yang dinamakan “krasikan”. Bola-bola ini dibuat dari jahe, tepung ketan, parutan kelapa, dan gula merah. Beneran deh rasanya enak banget. Apalagi kalo diminum pas masih hangat. Nendaaaang!

Terakhir kali saya mencoba Jamu Jun yaitu tahun 2012 kemarin saat saya main ke rumah dosen saya (lagi). Rasa kangen tingkat dewa inilah yang mendorong saya untuk menulis ini. Barangkali saja ada sobat di luar sana yang tahu keberadaan Jamu Jun selain di sekitar rumah dosen saya. Gag lucu kan kalo lagi pengen minum Jamu Jun harus basa-basi main ke rumah dosen saya dulu?hehe

Harapannya syh minuman tradisional khas Semarang ini jangan sampai hilang. Sayang banget kalo sampai hilang loh padahal cita rasanya khas dan juga berkhasiat untuk kesehatan badan. Harganya juga terjangkau pula. Kurang apa lagi coba?

Advertisements

15 thoughts on “Jamu Jun, Minuman Tradisional Khas Semarang

  1. Iyaa tuh… Enak banget si jamu jun itu… Dulu di tempat tinggalku sering banget mbok jamu junnya lewat kalo pas sore hari… Tp lupa terakhirnya kpn.. Udah lama ga pernah jumpa lagi.. Jadi rindu..pingiin… Dan sepertinya memang hanya ada di smg.. Karna ditempat sy merantau skrg kagak ada yg jual… Boro-boro disini ada.. Jamu jun kek gimana aja pada kagak tau… Qkqkqk..

    • Ternyata banyak yang suka juga ya. Di Semarang sendiri juga penyebarannya gag merata kok. Orang Semarang sendiri belum tentu juga tahu jamu jun.

  2. Wah saya juga kangen banget sama jamu jun. Dulu pas tahun 80-an waktu saya masih SD, tiap jam 3 sore pasti ada yang ngider di sekitar rumah di daerah Bugangan. Tapi tahun 90-an udah nggak ada lagi. Klo ternyata sekarang masih ada yang jual, pengin juga jalan-jalan ke gang baru klo pas pulang Semarang.

  3. di semawis / gg warung yg deket gg pinggir ada lho…. namanya jamu jun mbak Lis asli demak. Aku ada fotonya tp gimana upload-nya?
    Cat : semawis cuma buka jumat, sabtu dan minggu saja.

  4. klo kita2 byg kelahiran max tahun 90an pasti tahu jamu ini ya… tp sekarang udah langka tuh jamunya, jadi pngen bikin sendiri.. tp ga tau resepnya ^^

  5. Jumát pagi juga ada di belakang gedung provinsi jateng (gedung berlian) dekat taman KB, bebarengan dengan jajan pasar berhadapan dengan penjual mendowan

  6. Alhamdulillah akhirnya dapat juga resep jamu jun ini. Kangen mnikmati minuman yang tiap hari kuteguk di tahun 1980-an saat masih domisili di sana. Seneng juga ketika tahu banyak anak muda yang menyukai. Semoga tahun ini anakku yang kuliah di UNDIP Semarang bisa diwisuda dan akan disempatkan mampir untuk menikmati dan memperkenalkan pada anak-anakku dan suami.Insya Allah. Terima kasih pada kalian yang mengunggah ttg JAMU JUN.

    • Terima kasih kembali sudah mampir. Semoga bisa bernostalgia dengan jamu jun lagi ya. Hehe…awalnya saya juga tidak tahu keberadaan jamu jun kalo bukan karena dosen saya. 😀

  7. Pingback: Ini dia…. Semarang | shellakartice

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s