Deadline Saved My Life

“Venez me voir demain à 9h30.”

Temui saya besok pukul 9.30. Begitu terjemahannya dari bahasa Prancis ke dalam bahasa Indonesia. Sms dari dosbing tercinta itu membangkitkan lamunan saya. Oh! *cepet-cepet lihat kalender

Damn!!! ternyata saya terakhir bimbingan tanggal 30 Oktober kemarin, nyaris hampir satu bulan yang lalu berarti. Pantas saja dosbing saya sampai mencari saya. Saya pikir baru 2 minggu saya menghilang dari peredaran. OMG.

Rupanya kesibukan mempersiapkan lomba untuk Astra Freestyle Slalom Skating Competition tanggal 8 Desember nanti sedikit banyak menyita perhatian saya. Cuaca yang sering hujan juga sedikiiiiiit menurunkan kadar produktivitas saya. Hawa yang dingin-dingin basah bikin malas-malasan dan pengen nempel kasur terus. Duh..harusnya saya gag cari-cari alasan ya. Kan udah janji sama diri sendiri mau kerja ekstra keras biar inline dan skripsi tetep balance!*toyor kepala sendiri.

Untung revisian saya sudah saya kerjakan 75% di waktu-waktu yang lalu, jadi tinggal dikebut biar selesai trus kalo tar bimbingan bisa mengumpulkan revisian yang baru sekalian deh. Tuh kan skripsi saya tetep saya kerjain kok, cuma mandek di tengah jalan aja kemarin. Teteuup ya ujung-ujungnya membela diri sendiri juga.hehe

Hayo ngaku deh pasti banyak juga kan yang seperti saya, selalu dikerjain pas udah last minute. Saya syh gag selalu seperti itu, cuma kadang-kadang ya emang sering kalo malesnya udah gag ketulungan. Dalam agama kan juga disebutkan bahwa tak baik menunda-nunda hal yang baik untuk segera dikerjakan. Padahal nyh ya saya itu dasarnya orang yang sistematis. Apa-apa harus ada perencanaan, backup plan, pokoknya saya itu agak concern sama yang namanya detail. Jadi gag heran deh setiap hari pasti saya selalu merencanakan apa yang akan saya lakukan hari ini dsb. Cumaaaa … kalo ada deadline itu bikin ngerjain suatu hal itu effortnya lebih keras aja daripada biasanya. Coba nyh kalo dosbing saya gag sms, pasti deh saya akan sedikit menunda penyelesaian revisian skripsi saya. Walaupun sebenarnya saya sendiri juga sudah berencana ke kampus hari Senin, eh pas dosen saya sms Kamis malam trus saya jadi kejar tayang deh buat ke kampus hari Jumat. Yaah…lumayan lebih cepet 3 hari kan.hehe

Harapan saya syh bisa ujian bulan Januari 2014 tar trus ikut wisuda bulan Februari. Tapi kok ya was-was ini nyampe apa gag waktunya. hiks … pokoknya tetep semangat aja deh. HARUS BISA DAN KUDU BISA! Mohon doanya yaa … maaf maaf maaf kalau seriiiiiing banget nulis hal-hal galau skripsi. Niatnya abis nulis biar gag galau lagi gitu. Sekali lagi, harusnya ini hal yang patut disyukuri pula karena saya punya dosbing yang baik dan perhatian, jadi jangan disia-siain meeeeen!

Back to the topic!

Untuk saya pribadi, deadline itu ibarat love hate relationship gitu. Ya dibenci tapi dicintai juga. Hmm…dibilang benci iya, soalnya siapa pula syh yang suka dikejar-kejar sama hal yang mostly bikin stres, tapi di sisi lain kehadirannya membuat saya merasa ada target to achieve. Sebenarnya kalo mau dipikir-pikir pada dasarnya di semua aspek kehidupan kita ini dipenuhi dengan yang namanya deadline. Dari kita lahir seolah-olah sudah ada deadline bahwa lazimnya anak bisa mulai bicara umur sekian, bisa merangkak umur sekian, bisa berjalan umur sekian dst. Begitu pun saat menginjak usia sekolah, SD 6 tahun, SMP 3 tahun, SMA 3 tahun, kuliah 4 tahun (lazimnya syh begitu), habis kuliah berarti cepet-cepet cari kerja kalo gag mau dicap sarjana pengangguran, trus giliran udah kerja mulai dikejar deadline mau nikah kapan, eh giliran udah nikah ditanyain deh mau punya anak kapan, udah? masih ada! Udah punya anak pasti ada buntutnya juga, mau nambah momongan lagi berapa dan seterusnya dan seterusnya. Eiitss … jangan lupa, semua hal di atas bakalan jadi lebih ribet kalo statusnya cewek. Bbbeuuuh!

Ya begitulah skenario kehidupan sebagian besar manusia pada umumnya. Namun ya jangan trus dianggap beban pula, anggap saja deadline itu cambukan untuk bertindak lebih efektif dan efisien dalam menggapai tujuan hidup kita. Tentunya setiap individu memiliki kondisi dan tujuan yang berbeda-beda sehingga tak perlu dibanding-bandingkan lah ya mana yang benar dan yang salah.

Nah kalo menyangkut soal deadline saya juga punya kisah tersendiri beberapa akhir ini. Eheemm! Seperti yang sudah saya sebutkan sebelumnya di awal cerita saya bahwa saya sedang mempersiapkan diri untuk Astra Freestyle Slalom Skating Competition tanggal 8 Desember nanti. Itu adalah kejuaraan inline skate regional Jateng dan DIY namun bersifat open, artinya di luar daerah itu juga boleh ikut. Peran saya di sini sebagai penyelenggara acara sekaligus atlit yang berlomba juga. Kebetulan lomba ini memang diadakan oleh klub tempat saya bernaung  a.k.a Inline Skate Semarang, sehingga jangan heran kenapa saya jadi panitia juga. Kebayang gag ribetnya?.

Bikin acara aja udah capek, apalagi ikut lomba sekalian. Bekerja dalam hal ‘event organizer’ kayak gini syh udah sering, tapi kalo merangkap atlit juga ya baru kali ini. Biasanya dulu ketika klub saya juga bikin lomba ya saya jadi panitia aja ogah ikut tanding juga, capek. Tapi gag tau kenapa kalo kali ini pengen ikut juga, mungkin karena cuma sehari aja acaranya, trus cuma 2 kategori yaitu skate cross dan classic slalom jadi lumayan bisa dikejar buat latihan juga. ye ye ye ~

Trus apa hubungannya sama deadline? ya ada. Kan lombanya tanggal 8 Desember nah artinya saya kan harus latihan jauh hari sebelumnya. Kalo dihitung-hitung saya baru bisa bener-bener membuat konsep untuk classic slalom saya ya baru minggu lalu. Berhubung tak banyak waktu latihan ya dimix pakai koreo lama dan menambah koreo baru dengan sedikit trik-trik baru. Nah sekarang saya sedang mengejar agar trik baru saya bisa ‘matang’ untuk lomba nanti. Kadang heran deh sama diri saya sendiri, giliran baru mau ada lomba semangatnya setengah mati buat latihan. Pas latihan rutin ngapain aja non?!! Kebanyakan gosip nyh kayanya. Tobat tobat …. gag lagi-lagi deh kayak gitu. Gag pengen juga memalukan dunia persilatan kalo tampilnya berantakan. Uuuhhhh … T_T

Satu lagi, kekuatan mental  efeknya gede banget deh. Sueerrr! Jika saya latihan setengah hati, pikiran gag fokus, dan gampang nyerah alhasil mainnya jelek. Tapi jika saya positif thinking, menyemangati diri saya sendiri pula bahwa saya pasti bisa walaupun harus berusaha amat sangat keras, alhasil mainnya pun agak mendingan. Kemarin aja saya berhasil ngulik satu trik baru walaupun belum perfect. Mungkin kalo latihannya dari dulu serius akan jauuuuuh lebih baik dari sekarang ya. Eh mumpung nulis di sini sekalian minta doa dan dukungannya ya pemirsa sebangsa dan setanah air semoga acaranya sukses dan saya bisa berlaga semaksimal mungkin dan pengennya syh dapat podium juga. hihihi

Emang bener kok kalo ada yang bilang nothing worth having comes easy. Semuuuuuuuanya butuh usaha keras dan pengorbanan untuk meraih hasil yang maksimal. Dan … deadline punya peran tersendiri dalam hal ini. Deadline saved my life, bolehkah saya bilang seperti itu?

Oiya mungkin ulasan perlombaannya akan saya tulis lain waktu ya di postingan berikutnya.

Wow … sepertinya tulisan saya lumayan panjang juga ya, tar yang baca keburu enek takutnya. Hehe … udahan dulu deh segini aja curcolnya. Selamat malam! ^^

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s